Lagu Anak Dewasa Zaman Now

Lagu anak-anak kian langka, lagu dewasa kian vulgar liriknya. Salah siapa anak-anak jadi dewasa sebelum umurnya?


    Hari ini, nampaknya para orang tua sudah terlalu sulit menghindarkan anak-anak mereka dari paparan lagu-lagu orang dewasa. Di dalam bus, di warung, di pasar malam, di parkiran, di hajatan pernikahan, sedangkan lagu anak-anak semakin sulit ditemui ( langka ). Jangan heran jika anak-anak sekarang begitu fasih menyanyikan lagu "..jangan pernah kau selingkuh, jangan pernah kau mendua..." 

    Betapa lagu-lagu dewasa sekarang syairnya sangat dewasa! Benar-benar tidak ramah anak. Sangat vulgar mengungkapkan cerita percintaan, perbuatan serong, pengkhianatan cinta dan rumah tangga orang dewasa yang tak pantas dikonsumsi oleh telinga dan nalar anak-anak kita.

    Selingkuh itu apaan sih Ma?", tanya seorang anak kepada Ibunya
    Lalu bagaimana dengan lagu-lagu berlirik jorok yang menceritakan adegan percintaan dan hal-hal cabul? "Abang aku sudah hamil sayang. Abang ku sudah terlambat datang bulan..."

    Dan bagaimana pula dengan nasib anak-anak kita nanti bila saat ini setiap hari dipaksa mendengarkan lagu "Mending tuku sate timbang tuku weduse... " Saya sungguh khawatir, di alam bawah sadar kolektif mereka, step by step , yang namanya lembaga pernikahan semakin pudar dan menghilang nilai kesakralan dan religiusitasnya, karena "Mending gendak'an timbang dadi bojoe..." 

    ... 

    Treshold 'pantas', 'sopan' dan 'adab' itu kini bergeser . Dulu lagu "mandi madu.." itu sudah dewasa sekali, sekarang "belah duren" dan "becekin aku bang" masih belum mampu menghidupkan alarm tabu. Masih merasa aman-aman saja.

    Lagu zaman dulu masih sopan, sang penyanyi  diposisikan sebagai korban hingga minta "...pulangkan saja aku pada ibuku atau ayahku..." , tapi sekarang penyanyinya lagu melantunkan lagu "..pingin SMS an , wedi karo bojomu..."

    Sensor alarm sopan itu tak sensitif lagi, atau memang sudah putus kabel penghantar signalnya?

    Sahabat, apakah Anda punya tips bagaimana melindungi anak-anak dari mendengar lagu dewasa?


    *) Tulisan ini telah diterbitkan di ngopipagi.id (13 Juli 2019)

    (0)

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel

    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel